Saturday, December 3, 2016

Review: Simple Facial Toner

Hai! Udah lama ngga nge-review skin care products nih. Kali ini aku mau nge-review toner favorit aku. Sedikit curhat, semenjak lepas dari produk skin care suatu merk tertentu—E***, aku susah payah banget untuk cari skin care yang cocok di muka dan ga bikin break out.

Semua produk dari A to Z udah aku cobain (sebenernya ngga semua sih haha, tapi aku jadi sering banget nyoba macem-macem produk skin care gitu) dan hanya 1 atau 2 yang hasilnya ok di mukaku. “Ok” dalam artian : ga bikin break out dan ga bikin mukaku—yang udah oily—jadi kayak kilang minyak.

Salah satu yang paliiiing susah banget untuk cocok di mukaku adalah toner. Yup, face toner atau facial toner. Sederhana tapi susah banget nyari yang cocok di muka. Kadang waktu nemu toner yang kayaknya promising, eeeeehh ternyata malah buat muka jadi berminyak banget setelah beberapa lama. Malah ada juga toner yang bikin mukaku langsung jerawatan. Sering gemes sendiri deh sama jenis kulit muka yang sensitif (dipegang aja jadi merah merah seketika loh pfft) pluuuuus oily-acne prone skin beginih..


One day waktu lagi liburan dan mampir ke Guardian, aku ngeliat toner di botol plastik hijau dengan tulisan “Simple: Sensitive Skin Experts” (yash, bagian sensitive skin experts-nya yang bikin mataku ngelirik hahaha). Berhubung lagi butuh toner, akhirnya aku coba beli. Anyway, botolnya lumayan gede loh, 200 ml dengan harga SGD 12.90.



Pertama kali liat botolnya, honestly aku agak skeptis dengan toner ini karena terlihat biasa, malah cenderung mirip produk dari apotek gitu *imo lol. Botolnya sendiri ngga mudah pecah kalo jatoh karena terbuat dari plastik, bentuknya yang pipih bikin botol ini gampang untuk diselipin diantara baju-baju dalam koper kalo skin care pouch kamu udah ga cukup nampung toner ini saat lagi pergi traveling hehehe.

Tutup botolnya berbentuk flip yang ngebuat toner ini praktis banget untuk dituang ke kapas. dan tentunya higienis. Kamu bisa sesuain toner ini mau dituang sebanyak apa. Saranku, untuk pemakaian pertama kali lebih baik hati-hati waktu menuang toner ini ya, entah karena botolnya terlalu penuh dengan cairan toner atau gimana, alhasil waktu ku tuang pertama kali, cairan toner ini keluar lumayan banyak dikapas hahaha.



Simple Facial Toner mengklaim cocok untuk semua jenis kulit, termasuk kulit sensitif—memang brand Simple ini fokus untuk jenis kulit muka sensitif, yuuhuu—100% bebas dari alkohol dan bisa ngebuat kulit bersih plus lebih seger. Terdiri dari beberapa vitamin dan bahan-bahan yang baik untuk kulit, yaitu :
  • Chamomile memiliki efek calming pada kulit
  • Witch hazel berguna untuk meredakan iritasi dan memiliki efek anti aging
  • Allantoin untuk melembutkan dan melembabkan kulit
Seperti toner kebanyakan, cairan facial toner ini ngga berwarna alias bening, tekstrurnya watery dan—thanks God—ngga berbau. Di kulit mukaku toner ini ga kasih efek “keras” atau efek ketarik setelah pemakaian kayak beberapa toner yang pernah aku coba sebelumnya.. which is very goood!

Aku selalu pake produk ini setelah cuci muka yang bersih, kemudian tuang toner secukupnya—biasanya 2 sampai 3 tetes udah cukup untuk seluruh mukaku—tunggu sampai meresap.. baru deh dilanjutin dengan step skin care selanjutnya.

Ketika di apply di muka, kulitku kerasa “basah”.. nah setelah meresap—ngga terlalu lama kok meresapnya—toner ini tuh ngga bikin kulit muka aku lengket. Malahan kerasa segeeer (yash, claim-nya tokcer), ngga berminyak dan ngga kering juga. Dan yang terpenting.. ngga buat muka aku jerawatan. Yeaaaay~

Kadang kalo lagi males, cukup pake toner ini aja di muka dan ga kulanjutin dengan step skin care selanjutnya. Tapi kalo muka lagi kering banget, setelah pake toner ini aku tetep pake moisturizer lol.

Kalo kalian suka ngecampur foundation atau BB Cream dengan serum untuk hasil yang dewy, bisa juga diganti pake toner ini loh *imo. Caranya: tuang toner di kapas dan pakai seperti biasa di muka yang bersih dengan gerakan dari bawah ke atas, nah waktu toner-nya belum meresap banget—masih kerasa “basah” sedikit gitu di muka—biasanya aku langsung pakai BB Cream. Hasilnya dimukaku: kulit kerasa dewy plus BB Cream-nya lebih mudah diaplikasiin.

Tapi aku jarang pake cara ini sih.. karena biasanya setelah pemakaian toner, aku pake sun block dulu baru pake BB Cream *sekarang tuh matahari keras banget efeknya di kulit, jadi jangan lupa untuk selalu pake sun block yah, guys!*. Kalo lagi mau nge-skip step sun block, baru deh aku pake cara ini hehehe.

Pros:
No alcohol
Cocok untuk semua jenis kulit
Melembabkan
Mengandung vitamin dan bahan-bahan yang baik untuk kulit
Ngga membuat kulitku breakout dan berminyak
Botolnya ngga mudah pecah

Cons:
Agak lumayan mahal
Belum masuk ke Indonesia


Rate : 4/5 untuk Simple Facial Toner ini. Sampe saat ini, aku udah ngabisin 2 botol—sekarang lagi pake botol ke-3 lol—dan akan beli lagi :)


Review yang aku buat ini punya efek seperti ini di mukaku, tapi mungkin akan berbeda dengan pemakaian di muka kalian.

No comments:

Post a Comment