Wednesday, July 1, 2015

Beauty Product That Didn't Work For Me


This post written in Bahasa Indonesia.
The point in this post are the beauty products that didn't work on me.
Enjoy!

Semenjak temen gue ngenalin online shop yang ngejual produk-produk Korea, gue yang dari dulu memang suka sama sesuatu berbau skincare/pampering/make up plus korea-korea-an jadi ketagihan untuk kepo-in review para blogger atau vlogger yang pake produk-produk itu (dan sekarang lagi merambah ke produk dari negara-negara lain hahaha). Nah biasanya habis mengkepo ria, gue akan cari barang-barang itu di online shop atau mall mall, trus kalo lagi bermodal dikit, langsung deh “jajan” :3 
Sayangnya, ada aja barang yang walaupun udah dikepo-in reviewnya trus gue  pikir akan cocok untuk gue, pas dipake malah hasilnya “nay” banget. Trus ada juga barang yang dengan pd gue beli karena pas gue liat ditoko kok kayaknya sesuai dengan kebutuhan gue akhirnya langsung gue beli (mostly karena laper mata sih sebenernya hahaha) eh ternyata pas dipake juga ngga cucok. Adaaaa aja tuh yang begitu.. 
Nah, beberapa barangnya masih bertengger dirumah dan gue masukin ke post ini. Bukan untuk ngasih bad review, tapi memang karena barang-barangnya ngga cucok di gue. Sedih cyin~

   
1. Naturals Olive by Watsons: Hair mask and Naturals Olive by Watsons: Conditioner
Dari yang gue baca, Olive oil itu ngasih banyak banget benefit buat kita (bisa cari di gugel kalo penasaran hahaha). Dari mulai untuk masak sampe untuk rambut. Doi bisa menutrisi plus melembabkan rambut trus bisa bikin rambut bersinar juga loh! Wow! 
Berhubung rambut asli gue bergelombang dan kering, jadi gampang keliatan kusam. Apalagi setelah gue sering nyatok, makin parah keringnya trus ujung rambut juga jadi makin bercabang. Otomatis harus lebih rajin perawatan rambut. Olive Oil cucok nih kayaknya untuk rambut gue… 
One day, gue lagi main ke Watsons dan ngeliat produk Olive Oil ini! Karena agak susah nyari produk rambut yang dibuat dari Olive Oil yang murmer dan bukan dijual online, ngga mikir 2 kali langsung deh gue beli.
Tapi oh tapi… setelah pake ini, rambut gue jadi super lurusssssss kayak habis dicatok. Keren kan? Tapi bukannya seneng, gue malah takut.. soalnya waktu nyisir rambut, banyak banget rambut yang rontok dan jadi gampang banget patah. Sehari setelah keramas pun, rambut gue malah makin kering. Sad..

  
 
2. Watsons Smoothing Treatment Shampoo
 
Belinya sepaket dengan Natural Olive Oils-nya Watsons. Doi mengklaim kalo shampoo ini bisa bikin rambut ngga frizzy. Waktu itu, Shampoo Naturals Olive Oil-nya kosong (jadi ceritanya pengen beli sekaligus satu rangkaian gitu hahaha) trus ngeliat fungsinya cocok untuk kebutuhan rambut gue, langsung deh gue beli. Wangi Strawberry-nya enaaaak banget. Botolnya juga praktis soalnya gampang dipegang dan transparan, jadi keliatan isinya tinggal berapa.
Waktu gue pake, kalo rambut gue ngga bener-bener basah (basah yang basah banget gitu loh. Serius harus basah banget), satu pump aja ngga cukup. Nah kalo gue pake 2 pump (entah dalam keadaan basah bangetttt rambutnya atau basah aja—haha kebayang ngga sih maksudnya?) walaupun kepala kerasa bersih, tapi rambut gue malah kering…. Jadi gue harus pake conditioner yang lebih banyak di ujung rambut. Hasilnya setelah keramas: ngembang yang ngga bersinar gitu. Padahal wanginya enaaaak banget. Oh ya, waktu partner gue nyobain pake shampoo ini, rambut dia oke oke aja……..
 
3. Mane ‘n Tail Shampoo 

Shampoo ini happening banget di Indonesia tahun 2014 kemarin. Doi mengklaim bisa manjangin rambut. Kualitasnya kebukti dari review orang-orang di internet yang bilang hasilnya oke. Berhubung rambut gue rontok banget dan lagi pengen cari shampoo untuk numbuhin rambut (numbuhin.. bukan manjangin, tapi….. well intinya gue penasaran pengen nyobain shampoo ini sih hahaha) akhirnya gue beli deh shampoo kuda ini. 

Setelah pemakaian pertama dibarengin dengan make conditioner-nya Naturals, rambut kerasa agak kering tapiiiiiii jadi gampang diatur. Trus gue coba pake dengan teratur plus sehabis keramas gue pake-in leave on. Eh tetap aja kering dan rontoknya masih banyak. Usut punya usut, setelah ngobrol sama teman gue, ternyata kalo pake shampoo ini harus pake conditioner-nya, kalo ndak, bisa kering bangetsssss. Dan kejadian di gue… gue juga ngga merasa rambut jadi cepet panjang. Akhirnya gue hentikan saja pemakaiannya (padahal udah ampir abis satu botol loh hahaha. Sayang cyin~~)



4. RoC Dermatologic: PURIF-AC Blemish Correcting Emulsion 

Kondisi wajah gue itu sensitif plus gampang merah plus jerawatan. Nah kalo udah jerawatan, bekasnya susah banget ilang. Kan gemez. Berhubung gue waktu itu mau lepas dari pemakaian obat di dokter langganan, jadi gue nanya ke sobat gue obat yang bagus untuk menghilangkan bekas jerawat (dan rencananya ngga beli obat dari dokter langganan itu dulu—even masih make obatnya doi yang masih sisa dikit di kosan hehe). Ter-pop up-lah produk RoC ini. Seperti biasa, gue baca dulu review dari internet dan hasilnya banyak yang oke di muka orang lain. 

Waktu itu, setelah pake sabun dari dokter, gue lanjutin dengan emulsion ini baru deh pake pelembab dari dokter langganan itu. Dan hasilnya…… spot yang gue pakein emulsion—pipi—jadi muncul semacam jerawat kecil kecil banget gitu dan banyak banget (kayaknya itu milia deh) trus kerasa panas dan perih banget. Moment tersedih sepanjang proses lepas dari dokter langganan :( untuk cuci muka pun gue jadi takut karena perih bangetnya itu trus sempat ngga berani ngaca karena muka jadi kacau banget huhuhu. Karena ngga tahan dengan proses break out-nya, gue berhenti pake emulsion ini. 

5. Revlon Nail Art Expressionist 300 Pop Art 
Warnanya cerah banget, super summeeeer~ Beli satu dapet dua pula (biru dan pink hahaha). Waktu pertama kali liat di counter Revlon gue langsung syukaa. Sayang, kuas untuk warna pink-nya kurus banget sisssss, entah gue yang ngga hoki atau gimana pas beli..

Well, itulah beberapa produk yang ngga cocok di gue. Adakah dari kalian yang punya pengalaman yang sama?

Let me know yaaa :D


Photo taken by me with Canon EOS 600D; 18-55mm

No comments:

Post a Comment